Terapi Bekam Sejarah, Tata Cara dan Manfaatnya Bagi Kesehatan

https://www.klikbekam.com/terapi-bekam-sejarah-tata-cara-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan

Table of Contents

Terapi bekam belakangan menjadi salah satu pilihan pengobatan kesehatan yang semakin digandrungi masyarakat. Kemajuan teknologi menjadi salah satu penunjang perkembangan terapi bekam saat ini. Mulai banyaknya literasi dan informasi tentang bekam semakin meningkatkan kesadaran masyarakat akan manfaat terapi bekam. Untuk mengetahui tentang bekam yang menyeluruh mari simak tulisan berikut ini!

Sejarah Terapi Bekam

Terapi bekam telah menjadi praktik tradisional sejak zaman kuno. Bekam dipraktikkan oleh orang Mesir dan Makedonia sekitar 5500 tahun yang lalu.  Kemudian memperkenalkan metode ini kepada orang Yunani. Terapi bekam didokumentasikan dan didukung di berbagai peradaban, termasuk Tiongkok dan Roma. Serta dalam tradisi kolektif (hadits) Nabi Muhammad selama awal abad ke-6 Masehi. Seiring berjalannya waktu, terapi bekam meluas ke berbagai belahan dunia dan telah digunakan secara konsisten. Kecuali di Amerika Serikat, yang popularitasnya menurun pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Bekam secara tradisional membawa makna cerita rakyat, budaya, agama, dan spiritual dalam berbagai masyarakat. Dalam komunitas Muslim tradisional tertentu, mengikuti praktik upacara tertentu diyakini akan meningkatkan hasil pengobatan. Sehingga mengakibatkan peraturan yang membatasi wilayah anatomi tempat bekam dapat dilakukan. Dalam Pengobatan tradisional Timur, terapi bekam sangat erat kaitannya dengan akupunktur. Sedangkan dalam Taoisme, terapi ini digunakan untuk menyelaraskan Qi dengan menyeimbangkan Yin (energi negatif) dan Yang (energi positif).

Di India, pengobatan Ayurveda juga menerapkan teknik detoksifikasi darah yang dikenal sebagai Ghati yantra, yang mirip dengan bekam basah. Dalam tradisi budaya dan agama tertentu yang kurang dominan, para pemimpin perdukunan menggunakan metode bekam untuk melindungi komunitas mereka dari penyakit yang diyakini berasal dari setan.

https://www.klikbekam.com/terapi-bekam-sejarah-tata-cara-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan

Teknik Terapi Bekam

Bekam biasanya dikategorikan menjadi 2 prosedur utama—bekam basah dan kering. Dalam kedua teknik tersebut, wadah yang terbuat dari berbagai bahan digunakan untuk menciptakan ruang hampa pada area kulit tertentu. Namun, penyedotan diterapkan dalam prosedur bekam basah untuk mengambil sejumlah kecil darah dan cairan ekstraseluler dari tubuh, biasanya setelah membuat sayatan kecil atau lecet pada kulit dangkal, seringkali dalam jumlah yang jauh lebih kecil dibandingkan praktik pertumpahan darah konvensional.

Bekam basah, sebuah prosedur tradisional, terus dipraktikkan di berbagai wilayah, termasuk Tiongkok, Korea, dan sebagian Eropa Timur. Di wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara, praktik ini disebut Al-Hijamah dalam bahasa Arab, yang dapat diterjemahkan secara bebas sebagai “mengembalikan tubuh ke kondisi aslinya”

Dalam beberapa tahun terakhir, praktik bekam telah berkembang, sehingga klasifikasinya menjadi 5 kategori utama:

  • Jenis teknis: Terapi bekam mencakup berbagai jenis teknis, yang meliputi jenis bekam kering, basah, kilat, dan pijat.
  • Kekuatan hisapan: Terapi bekam dapat diterapkan dengan berbagai tingkat hisapan, biasanya dikategorikan sebagai hisapan ringan, sedang, kuat, atau berdenyut.[
  • Metode penyedotan: Terapi bekam dapat dilakukan dengan berbagai metode, seperti metode bekam api, manual, dan vakum elektrik.
  • Terapi tambahan: Terapi bekam dapat dikombinasikan dengan terapi lain, termasuk prosedur bekam jarum, mona, herbal, magnetik, laser, stimulasi listrik, air, dan air.
  • Kondisi dan area spesifik: Terapi bekam dapat disesuaikan untuk mengatasi kondisi tertentu dan area target spesifik, termasuk terapi bekam kosmetik, olahraga, ortopedi, perut, wajah, dan spesifik gender untuk wanita dan pria.

Meskipun teknik bekam basah dan kering tetap relevan dalam pengobatan kontemporer, meta-analisis efektivitas terapi bekam dalam mengatasi nyeri punggung menunjukkan bahwa sebagian besar penelitian yang memenuhi kriteria inklusi terutama berfokus pada bekam kering. Preferensi ini kemungkinan disebabkan oleh sifat bekam kering yang non-invasif dibandingkan bekam basah. Potensi keuntungan dari berkurangnya invasif lebih besar daripada dampak fisiologis tambahan yang mungkin ditimbulkan oleh bekam basah.

https://www.klikbekam.com/terapi-bekam-sejarah-tata-cara-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan

Anatomi dan Fisiologi Teori Terkait Dengan Terapi Bekam

Mekanisme spesifik bekam dalam memberikan efek terapeutik masih belum diketahui. Namun, beberapa teori telah diajukan untuk menjelaskan manfaat fisiologisnya, seperti disebutkan di bawah.

Teori gerbang rasa sakit

Teori ini mengemukakan bahwa sensasi sentuhan, tekanan, dan getaran yang dihasilkan selama terapi bekam secara selektif merangsang serabut saraf besar. Stimulasi ini menyebabkan terhambatnya transmisi sinyal nyeri ke otak melalui tanduk dorsal sumsum tulang belakang. Peningkatan stimulasi nosiseptor perifer yang disebabkan oleh bekam menyebabkan peningkatan regulasi unit serabut reseptor, yang selanjutnya memicu aktivasi saraf serabut besar. Saraf serabut besar ini responsif terhadap rangsangan, dan mekanisme pemompaan yang digunakan untuk menghasilkan pengisapan selama bekam dapat membantu meredakan nyeri.

Teori kontrol penghambatan berbahaya difus (DNIC).

Teori ini mengemukakan bahwa nyeri pada satu bagian tubuh dapat ditekan atau dibayangi oleh nyeri pada area lain. Lebih tepatnya, DNIC mengacu pada temuan dari penelitian pada hewan yang menggambarkan penghambatan nyeri yang dimediasi oleh batang otak bagian bawah. Pada manusia, fenomena ini disebut modulasi nyeri terkondisi (CPM). Pemanfaatan CPM yang efektif memerlukan penggunaan pengondisian untuk mencapai pengurangan respons nyeri. Terapi bekam telah digunakan dalam pengobatan sindrom nyeri idiopatik. Namun, mekanisme pasti bagaimana DNIC beroperasi dalam terapi bekam masih belum sepenuhnya dipahami. Berbagai hipotesis telah diajukan, termasuk potensi gangguan yang disebabkan oleh sensasi bekam, inisiasi respons DNIC, atau induksi efek deoksidasi.

Teori zona refleks

Teori ini mengusulkan bahwa perubahan spesifik pada pembuluh darah, otot, saraf, organ, atau jaringan ikat distal dapat menjadi respons refleksif terhadap penyempitan proksimal saraf otonom dalam dermatom yang sama atau tumpang tindih. Menurut teori ini, pendekatan pengobatan harus memprioritaskan penanganan area restriksi sentral daripada hanya berkonsentrasi pada area distal yang menunjukkan gejala. Konsep ini menyerupai refleks somato-visceral dan somato-somatik dalam pengobatan osteopati dan pemanfaatan meridian dalam pengobatan tradisional Timur.

Teori pelepasan asam nitrat (NO).

Teori ini menyatakan bahwa terapi bekam dapat merangsang peningkatan produksi oksida nitrat (NO), yang mengontrol aliran darah, volume, dan vasodilatasi. Karena didukung oleh temuan dari penelitian pada hewan yang menunjukkan hubungan antara pelepasan NO dan akupunktur. Karena efek fisiologis paralel yang diamati pada terapi bekam dan akupunktur, terdapat hipotesis bahwa bekam juga dapat menginduksi vasodilatasi yang dimediasi NO dan respons fisiologis lokal lainnya. Oleh karena itu, terapi bekam dapat meningkatkan sirkulasi darah yang sehat dan mencegah kondisi seperti aterosklerosis.

Aktivasi teori sistem kekebalan tubuh

Teori ini mengusulkan bahwa terapi bekam secara signifikan meningkatkan sistem kekebalan biokimia dan mekanik tubuh. Beberapa penelitian yang dikutip oleh Al-Bedah dkk menunjukkan bahwa terapi bekam dapat meningkatkan produksi berbagai modulator autoimun sekaligus mengurangi zat inflamasi. Selain itu, diyakini bahwa perubahan positif ini mungkin mempunyai efek jangka panjang melebihi durasi perawatan bekam. Selain itu, bekam diasumsikan dapat merangsang aktivitas timus, mendukung fungsi sistem neuroendokrin, dan meningkatkan proses antioksidan tubuh.

Teori detoksifikasi darah

Teori ini terutama berlaku untuk bekam basah. Menurut teori ini, darah yang diambil saat bekam basah ditemukan mengalami peningkatan konsentrasi berbagai zat, termasuk asam urat, kolesterol, urea, dan trigliserida. Selain itu, darah yang diperoleh melalui bekam basah diyakini mengandung kadar sel darah merah, hemoglobin, hematokrit, viskositas, dan mean corpuscular hemoglobin yang lebih tinggi. Teori ini telah diterapkan dalam protokol detoksifikasi, khususnya untuk aluminium, merkuri, perak, dan timbal.

https://www.klikbekam.com/terapi-bekam-sejarah-tata-cara-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan

Respon Fisiologis dan Mekanisme Terapi Bekam Basah dan Kering

Baik dalam bekam basah maupun kering, penerapan pengisapan eksternal menyebabkan beberapa respons fisiologis yang berkontribusi terhadap efek terapeutik dari terapi. Respons ini melibatkan peningkatan volume darah, peningkatan laju filtrasi kapiler, dan pengeluaran cairan yang disaring dan cairan interstisial ke dalam area yang dirawat. Cairan yang terkumpul mengandung peningkatan kadar zat terkait penyakit dan penyebab penyakit, prostaglandin, dan mediator inflamasi.

Peningkatan tekanan onkotik pada bekam kering diyakini merangsang penyerapan limfatik, sehingga memfasilitasi pembuangan akumulasi cairan dan produk limbah dari area yang dirawat.[9]

Dalam bekam basah, goresan yang dibuat dengan pisau bedah selama prosedur menimbulkan efek yang berbeda. Sayatan kecil pada kulit ini merangsang migrasi sel inflamasi dan memicu pelepasan opioid endogen, yaitu zat alami yang berfungsi sebagai pereda nyeri dan peningkat mood. Seperti disebutkan sebelumnya, tindakan ini berkontribusi pada peningkatan kekebalan bawaan dan didapat, sehingga meningkatkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan memulihkan keseimbangan kekebalan.

Terapi bekam dapat menargetkan banyak lokasi anatomi, dan pilihan lokasi tersebut bergantung pada penyakit atau kondisi spesifik yang sedang dirawat. Bekam sering kali dilakukan di daerah yang memiliki banyak jaringan otot, seperti punggung, dada, perut, dan bokong.

Untuk meminimalkan potensi risiko dan meningkatkan kemungkinan hasil yang menguntungkan dalam terapi bekam, disarankan untuk menghindari lokasi anatomi dengan rambut padat yang signifikan, massa jaringan terbatas, dan luas permukaan yang tidak mencukupi untuk penempatan cangkir yang efektif.

Indikasi

Bekam adalah terapi serbaguna yang bermanfaat bagi kesehatan secara keseluruhan dan efektif mengatasi keluhan lokal dan sistemik. Teknik bekam kering dan basah dapat diterapkan untuk meredakan nyeri muskuloskeletal yang efektif. Namun, bekam kering sering kali lebih disukai di negara-negara Barat karena memiliki risiko paparan cairan berbahaya yang jauh lebih rendah, sehingga menjadi pilihan yang lebih aman bagi praktisi dan pasien.

Meskipun risikonya lebih rendah, bukti menunjukkan bahwa bekam basah dapat memberikan manfaat yang lebih luas bagi pasien. Penelitian menunjukkan bahwa bekam basah dapat bermanfaat untuk gangguan sistemik, termasuk kondisi yang berkaitan dengan obesitas, hipertensi, penyakit autoimun dan inflamasi, diabetes melitus, gangguan kejiwaan, infeksi sistemik, dan kondisi kulit.

Kontraindikasi

Mempertimbangkan kontraindikasi saat melakukan terapi bekam sangat penting untuk menjamin keselamatan dan kesejahteraan pasien. Kontraindikasi ini termasuk menghindari area dengan trombosis vena dalam, luka terbuka, atau patah tulang. Khususnya, bekam tidak boleh dilakukan secara langsung pada saraf, arteri, vena, varises, lesi kulit, lubang tubuh, kelenjar getah bening, mata, atau area kulit yang meradang. Jika kulit terkelupas, mengeluarkan cairan, atau terinfeksi, disarankan untuk tidak melakukan bekam, karena dapat menyebabkan peningkatan kadar D-dimer, sehingga menunjukkan kemungkinan pembekuan darah atau efek samping lainnya.

Orang dengan kanker, kegagalan organ, hemofilia, atau kelainan darah serupa, dan perangkat medis elektronik apa pun yang ditanamkan, seperti alat pacu jantung, dikontraindikasikan untuk terapi bekam.Terapi bekam tidak dianjurkan untuk pasien geriatri, anak, hamil, atau menstruasi. Selain itu, pasien dengan kolesterol serum yang tinggi mempunyai risiko lebih tinggi terkena kejadian kardiovaskular terkait terapi bekam.

Terapi bekam sebaiknya dihindari pada pasien yang sedang menjalani pengobatan antikoagulan. Selain itu, individu dengan penyakit kardiovaskular dan infeksi akut harus berhati-hati saat mempertimbangkan terapi bekam. Selain itu, pasien dengan kolesterol serum yang tinggi mempunyai risiko lebih tinggi terkena kejadian kardiovaskular terkait bekam.

https://www.klikbekam.com/terapi-bekam-sejarah-tata-cara-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan

Peralatan / Perlengkapan Bekam

Perangkat terapi bekam tersedia dalam beragam konfigurasi, dan karakteristiknya dapat bervariasi tergantung pada bahan pembuatan, metode penyedotan, dan tujuan penggunaan, seperti tercantum di bawah.

Bahan pembuatan:

Perangkat bekam dapat dibuat dari berbagai bahan, termasuk kaca, plastik, silikon, atau bambu. Teknik terapi bekam tertentu mungkin memerlukan penggunaan cairan kental, seperti minyak atau pelumas berbahan dasar air, untuk melindungi kulit pasien dari tepi cangkir selama proses penyedotan.
Metode pengisapan: Perangkat bekam kontemporer dapat menggunakan pompa vakum untuk menghasilkan pengisapan (bekam manual) atau mengandalkan perangkat listrik (bekam listrik) untuk mengatur tekanan.

Penggunaan khusus:

Perangkat bekam dapat disesuaikan untuk berbagai tujuan terapeutik guna mengatasi penyakit atau area tubuh tertentu. Misalnya, perangkat bekam mungkin dirancang untuk cedera yang berhubungan dengan olahraga, peremajaan wajah, drainase limfatik, atau relaksasi umum.

Selain itu, set bekam dapat bervariasi dalam ukuran dan bentuk untuk mengakomodasi area tubuh dan preferensi pasien yang berbeda. Beberapa set bekam mencakup beberapa ukuran cangkir yang memungkinkan praktisi menyesuaikan perawatan berdasarkan kebutuhan pasien. Perangkat tersebut juga dapat mencakup metode penghisapan tertentu, seperti pompa manual atau perangkat listrik, untuk menghasilkan pengisapan yang diperlukan untuk terapi.

Setelah sesi terapi bekam, penting untuk membersihkan cangkir secara menyeluruh dengan sabun dan air untuk menjaga standar kebersihan yang baik. Mensterilkan cangkir secara konsisten setelah digunakan sangat penting dalam mengurangi risiko infeksi dan kontaminasi silang.

Dalam teknik bekam basah, mengutamakan keselamatan dan kebersihan adalah hal yang terpenting karena melibatkan pengambilan sedikit darah dari tubuh pasien. Alat pelindung diri (APD) disarankan untuk melindungi pasien dan praktisi. Selain itu, memilih cangkir sekali pakai, pompa vakum, dan pisau bedah membantu meminimalkan risiko penularan patogen dan menjamin lingkungan yang steril dan sekali pakai.

Persiapan Sebelum Bekam

Bekam kering adalah prosedur sederhana yang biasanya memerlukan sedikit persiapan. Langkah-langkah utama yang terlibat dalam persiapan bekam kering termasuk mendapatkan persetujuan tertulis dan lisan dari pasien, memastikan bahwa hanya jumlah kulit yang dipaparkan untuk perawatan sambil menjaga martabat, privasi, dan keselamatan pasien, dan memastikan bahwa kulit bersih. dan keringkan sebelum memulai sesi bekam.

Selain tindakan pencegahan yang disebutkan sebelumnya, bekam basah memerlukan tindakan tambahan karena potensi paparan zat biohazard. Untuk memastikan keselamatan pasien dan praktisi, praktisi dan semua personel yang terlibat dalam prosedur ini harus mengenakan APD yang sesuai.

Meskipun bekam basah dapat dikategorikan sebagai prosedur bersih, disarankan untuk melakukannya dengan hati-hati dan menerapkan tindakan yang diperlukan untuk memastikan keselamatan pasien dan mencegah potensi komplikasi. Protokol keselamatan yang disebutkan di bawah ini disarankan untuk dipatuhi saat melakukan prosedur.

  • Persiapan kulit: Betadine sebaiknya digunakan untuk menyiapkan kulit, bukan alkohol.
  • Peralatan sekali pakai: Pisau dan cangkir bedah sekali pakai harus digunakan untuk setiap pasien.
  • APD: Semua individu yang berpartisipasi dalam prosedur ini, termasuk ahli terapi bekam dan asistennya, harus mengenakan APD yang sesuai, seperti sarung tangan steril, gaun pelindung, dan tirai.
  • Pembuangan limbah: Gelas, pisau, dan barang sekali pakai lainnya yang digunakan selama prosedur harus dibuang dengan benar ke dalam wadah limbah tajam dan biohazard yang sesuai.
  • Kehadiran pendamping: Disarankan adanya pendamping di ruang perawatan, terutama ketika merawat pasien yang tidak terbiasa dengan prosedur ini.

Teknik atau Perawatan

Bekam kering adalah teknik 1 langkah sederhana di mana cangkir langsung dioleskan ke permukaan kulit untuk menghasilkan isapan tanpa memerlukan prosedur tambahan.

Sebaliknya, bekam basah tradisional mengikuti proses 2 langkah yang dimulai dengan skarifikasi kulit superfisial, yaitu kulit digaruk atau diiris dengan lembut menggunakan pisau bedah atau alat steril lainnya. Langkah ini diikuti dengan menempelkan cangkir ke area skarifikasi, sehingga pengisapan dapat mengeluarkan sedikit darah dan cairan interstisial.

Al-Hijamah, bentuk bekam basah yang lebih kompleks, melibatkan teknik 3 langkah. Proses ini dimulai dengan menempelkan cangkir pada kulit untuk menghasilkan pengisapan, diikuti dengan skarifikasi dangkal, yang mirip dengan teknik bekam basah tradisional. Namun, di Al-Hijamah, putaran bekam tambahan dilakukan setelah skarifikasi awal. Madu sering digunakan selama Al-Hijamah untuk melindungi kulit pasien dari tepi cangkir dan untuk meningkatkan segel vakum. Karena madu dikenal karena khasiat penyembuhannya, madu diyakini berpotensi mendukung pemulihan kulit setelah prosedur.

Para peneliti merekomendasikan agar cangkir dibiarkan menempel di kulit selama maksimal 5 hingga 10 menit selama sesi terapi bekam.[6] Durasi ini dianggap cukup untuk mencapai efek terapeutik yang diinginkan tanpa menimbulkan ketidaknyamanan atau reaksi merugikan yang tidak perlu.

Setelah sesi terapi bekam, pasien mungkin melihat sisa ekimosis pada kulit, yang biasa disebut bekas bekam. Tanda-tanda ini disebabkan oleh hisapan yang dilakukan selama bekam dan bermanifestasi sebagai area perubahan warna kulit berbentuk lingkaran atau oval. Warna bekas luka dapat bervariasi, mulai dari merah muda atau merah muda hingga ungu tua, tergantung pada jenis kulit individu dan intensitas perawatan. Bekas bekam biasanya memudar seiring berjalannya waktu dan berangsur-angsur hilang dalam 1 hingga 10 hari setelah perawatan.[6]

Hisapan dihasilkan melalui salah satu dari 3 metode pemompaan yang disebutkan di bawah.

  • Pemompaan manual: Dalam metode ini, cangkir dikompres dengan tangan atau dengan alat mekanis dan selanjutnya dengan cepat ditempatkan pada kulit. Pelepasan tekanan menciptakan ruang hampa, menarik kulit ke dalam cangkir dan menciptakan efek hisap yang diinginkan.
  • Pemompaan listrik: Metode ini melibatkan penggunaan pompa bermotor atau perangkat vakum untuk menghasilkan pengisapan. Pompa menghasilkan tekanan negatif di dalam cangkir, memungkinkannya menempel pada kulit dan menghasilkan efek terapeutik dari perawatan.
  • Bekam api: Dalam metode ini, nyala api dinyalakan sebentar menggunakan alkohol yang dimetilasi di dalam cangkir untuk menghilangkan udara. Setelah apinya padam, cawan tersebut langsung ditempelkan pada kulit. Saat udara di dalam cangkir mendingin dan berkontraksi, udara tersebut menghasilkan ruang hampa parsial yang menarik kulit ke dalam mulut cangkir, sehingga menghasilkan efek hisapan yang diinginkan.

Komplikasi

Terapi bekam umumnya dianggap sebagai prosedur yang aman, dengan laporan sesekali mengenai efek samping ringan hingga sedang. Potensi dampak buruk ini dapat dikategorikan sebagai dapat dicegah atau tidak dapat dicegah.

Efek samping terapi bekam yang dapat dicegah antara lain jaringan parut, luka bakar, bula, abses, infeksi melalui darah dan kulit, pruritus, anemia, dan panniculitis. Permasalahan ini sering disebabkan oleh kesalahan instrumentasi atau teknik steril.

Efek samping terapi bekam yang tidak dapat dicegah antara lain sakit kepala, pusing, kelelahan, sinkop vasovagal, mual, insomnia, dan fenomena Koebner, yang digambarkan sebagai munculnya lesi kulit baru akibat pengobatan. Efek samping ini dikategorikan sebagai tidak dapat dicegah karena sangat bergantung pada respons pasien.[4][14]

Infeksi, sinkop vasovagal, dan jaringan parut lebih sering dikaitkan dengan bekam basah. Efek samping umum dari bekam kering meliputi eritema lokal dan ekimosis pada tempat bekam. Saat menggunakan penyedot api pada bekam kering, terdapat peningkatan risiko luka bakar.

Signifikansi Klinis

Terapi bekam telah menunjukkan manfaat penting dalam mengatasi berbagai bentuk nyeri, terutama nyeri muskuloskeletal, migrain, dan sakit kepala tegang.[1] Studi menunjukkan bahwa bekam basah mengurangi rata-rata keparahan sakit kepala sebesar 66% dan mengurangi hari sakit kepala sebesar 12,6 hari per bulan.[15]

Selain meredakan sakit kepala, terapi bekam juga menunjukkan efektivitas dalam meredakan nyeri rematik, neuritis, dan muskuloskeletal yang menyerang batang tubuh, ekstremitas, dan leher. Terapi bekam juga telah digunakan untuk mengatasi masalah pernapasan seperti batuk dan sesak napas, serta mengatasi kondisi kulit seperti jerawat.[10]

Sebuah penelitian di Jerman menunjukkan manfaat bekam basah tradisional dalam mengobati sindrom terowongan karpal. Selain itu, penelitian berdasarkan pengobatan tradisional Persia memberikan hasil yang menjanjikan dalam menangani talasemia B dan penyakit autoimun lainnya.

Singkatnya, bukti menunjukkan bahwa teknik bekam kering dan basah dapat memberikan manfaat besar dalam manajemen nyeri. Dengan potensi keuntungan yang bervariasi tergantung pada kondisi nyeri yang ditangani. Bekam kering menunjukkan kemanjuran dalam mengatasi kondisi nyeri umum. Sedangkan bekam basah menunjukkan manfaat paling signifikan dalam meredakan kondisi nyeri terkait inflamasi, seperti infeksi herpes zoster.

Terapi bekam saat ini dianggap sebagai pelengkap dan bukan pengganti pengobatan medis konvensional. Meskipun terapi bekam menjanjikan di beberapa bidang, profesional kesehatan harus melakukan pendekatan terhadap terapi bekam dengan hati-hati dan menyadari bahwa bukti yang mendukung efektivitasnya untuk sebagian besar gangguan medis masih terbatas.

Selain itu, profesional kesehatan harus mewaspadai potensi kesalahpahaman mengenai tanda bekam. Ekimosis akibat terapi bekam terkadang menyerupai memar akibat kekerasan fisik. Oleh karena itu, penting bagi penyedia layanan kesehatan untuk membedakan tanda-tanda ini dari indikasi penyalahgunaan dan untuk meningkatkan kompetensi mereka mengenai antisipasi dampak buruk terapi bekam.

https://www.klikbekam.com/terapi-bekam-sejarah-tata-cara-dan-manfaatnya-bagi-kesehatan

Meningkatkan Hasil Tim Terapi Bekam

Langkah-langkah pengendalian infeksi yang terperinci sangat penting untuk menjamin keamanan dan efektivitas terapi bekam. Praktisi layanan kesehatan harus mematuhi langkah-langkah yang disebutkan di bawah ini untuk mencegah infeksi.

Mencuci tangan dan menggunakan APD

Praktisi harus mencuci tangan dengan bersih sebelum dan sesudah setiap sesi bekam. Selain itu, penting untuk mengenakan APD yang sesuai, termasuk sarung tangan, masker, kacamata pelindung, dan pakaian pelindung, untuk mencegah penularan infeksi.

Desinfeksi area perawatan

Tempat tidur atau kursi yang digunakan selama terapi bekam harus menjalani desinfeksi menyeluruh untuk menjaga lingkungan steril bagi pasien.

Penggunaan peralatan sekali pakai dalam  terapi bekam

Sebaiknya pilih peralatan sekali pakai untuk, pisau bedah, atau jarum, untuk mengurangi risiko kontaminasi silang dan infeksi.

Sebelum sesi bekam, mengumpulkan riwayat kesehatan pasien yang komprehensif sangat penting untuk meminimalkan komplikasi dan efek samping. Membuat daftar kontraindikasi untuk terapi bekam dapat memfasilitasi penilaian awal dan memastikan bahwa kandidat yang sesuai menjalani pengobatan. Pemeriksaan fisik menyeluruh terhadap pasien juga harus dilakukan untuk menilai kondisi mendasar yang memerlukan perawatan medis.

Terapi bekam memiliki sejarah pemanfaatan yang kaya dalam pengobatan Timur dan Barat. Yang diturunkan dengan garis keturunan yang membentang lebih dari 5.000 tahun. Meskipun terapi ini terus dipraktikkan secara tradisional di wilayah tertentu, terapi ini juga mendapat tempat di berbagai profesional kesehatan. Ini termasuk dokter allopathic dan osteopathic, ahli terapi fisik, pelatih olahraga, ahli terapi pijat, dll.

Dengan mengikuti langkah-langkah pengendalian infeksi yang ketat dan mempertimbangkan faktor individu pasien. Terapi bekam dapat menjadi modalitas terapi yang berharga untuk mengatasi berbagai macam penyakit.

Layanan Terapi Bekam Panggilan

Bagi Anda warga Jabotabek yang sedag mencari jasa bekam panggilan, hubungi Kami segera melalui nomor 081-626-8487. Terapis profesional dan berpengalaman segera meluncur ke tempat Anda.

 

Share:

Artikel Lainnya

Kebugaran Tubuh

Kesehatan Tubuh

Mulai chat
klikbekam.com siap melayani Anda!
powered by: klikbekam.com
Haiii!
Mau konsultasi Gratis? Yuk chat aja!